Peneliti: Lansia yang Kekurangan Vitamin D Beresiko Terkena Depresi

ilustrasi vitamin D
ilustrasi vitamin D (net)

KLIKPOSITIF -- Studi terbaru menyatakan bahwa kekurangan vitamin D pada lansia dapat meningkatkan risiko depresi hingga 75 persen. Hasil penelitian tersebut dipublikasikan dalam Journal of Post-Acute and Long-Term Care Medicine.

Melansir dari Science Alert, untuk mendapatkan hasil tersebut, peneliti melibatkan 3.965 lansia berusia di atas 50 tahun. Peneliti kemudian melakukan pengecekan terhadap kondisi para responden setelah dua dan empat tahun.

baca juga: Menurut Ahli, Ini Cara Tepat untuk Meredakan Stress

Hasilnya diketahui bahwa 400 orang responden dinyatakan menderita depresi . Mereka yang kekurangan vitamin D berisiko terkena depresi lebih dari 75 persen. Kesimpulan tersebut sudah mempertimbangkan faktor lain, seperti gejala depresi , penyakit kronis, tingkat aktivitas fisik, dan penyakit kardiovaskular.

"Ini adalah penelitian terbesar dan paling komprehensif mengenai hubungan antara risiko depresi dan vitamin D pada lansia yang pernah dilakukan di Irlandia," kata Robert Briggs, salah satu peneliti dari Trinity College Dublin.

baca juga: Empat Metode Klasik Penurunan Berat Badan yang Efektif

Sebenarnya, untuk mendapatkan suplai vitamin D tidaklah sulit. Makanan seperti ikan berlemak (tuna, makarel, dan salmon), produk susu, jus jeruk, susu kedelai, hati sapi, dan kuning telur mengandung banyak vitamin D. Sementara itu, terkait hubungan vitamin D dengan kesehatan mental adalah sesuatu yang baru.

Karena umumnya vitamin D adalah nutrisi yang baik untuk melindungi kesehatan tulang, gigi, dan otot. Namun hasil dari studi ini dapat memperkuat asumsi tersebut. Sebab peneliti berpikir bahwa vitamin D bisa melindungi otak dari keausan yang terkait penuaan.

baca juga: Anda Suka Kulit Ayam? Ini Penyakit yang Mengintai

Namun hal ini masih memerlukan penelitian lebih dalam. Apakah suplemen vitamin D yang diberikan secara teratur bisa mencegah atau tidak terkait risiko depresi . (*)

sumber: HiMedik

baca juga: Rusia Siap Luncurkan Obat Virus Corona Pekan Depan

Penulis: Agusmanto