Kuasa Hukum : Saipul Jamil Tidak Terbukti Melakukan Suap Karena Dia Berada di Dalam Tahanan

Saipul Jamil
Saipul Jamil (suara.com)

KLIKPOSITIF - Tim kuasa hukum Saipul Jamil buka suara mengenai alasan mengajukan PK atau peninjauan kembali atas putusan kasus kliennya penyuapan terhadap mantan panitera PN Jakarta Utara, Rohadi.

Natalino Manuel Ximenes, kuasa Saipul Jamil mengaku menemukan bukti baru bahwa kliennya tidak terbukti melakukan suap terhadap Rohadi.

baca juga: Sampaikan Unek-uneknya Kepada Lesti Kejora, Gilang Dirga : Gue Merasa Seperti Keluarga yang Ditinggalkan

"Kami menemukan bukti baru, yaitu Saipul Jamil tidak terbukti melakukan suap. Karena, dia berada didalam tahanan dan tidak mungkin keluar tahanan," ungkap Natalino saat jumpa press di kawasan Cipayung, Jakarta Timur, Jumat (5/3/2021).

"Tidak akan bisa juga keluar tahanan lah intinya. Dan bukti ini tidak dianjukan di sidang suap pertama kalinya," sambungnya lagi.

baca juga: Vicky Prasetyo : Kalau ke Klub Gue Nggak Banyak Ngomong, Tinggal Nyawer Rp 50 Juta, Habis Itu Pulang

Selain itu, setiap narapidana berhak untuk mengajukan PK apabila merasa putusan kasusnya tidak sesuai.

"Ya bicara hukum, setiap narapidana berhak melakukan PK jika memang proses hukumnya dianggap janggal," ungkap Natalino.

baca juga: Tak Berbeda dengan Aktivitas pada Tahun Sebelumnya, Ivan Gunawan : Puasa dan Lebaran di Rumah Aja

Tidak hanya itu, PK sengaja diajukan agar Saipul Jamil bisa segera bebas.

"Ya tujuan kami, jika PK dikabulkan, kami berharap hukumannya dikurangi. Jadi bisa lebih cepat bebas," tutur Natalino.

baca juga: Ghea Indrawari : Kalau Aku Sebelumnya Pernah Coba Main PUBG Tapi Nggak Pro

"Ya mungkin jika PK diterima, hukuman yang tadinya tiga tahun itu bisa berkurang jadi dua tahun. Kalau dua tahun, ya kemungkinan Maret ini akan bebas," imbuhnya lagi.

Sebelumnya Saipul Jamil divonis tiga tahun penjara dan denda Rp 100 juta subsider tiga bulan kurungan oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Jakarta, pada Juli 2017 lalu.

Lelaki 40 tahun itu dianggap terbukti menyuap Rohadi sebesar Rp 250 juta agar majelis hakim PN Jakarta Utara menjatuhkan putusan seringan-ringannya dalam perkara pencabulan.

Selain kasus suap, Saipul Jamil juga masih harus menjalani vonis lima tahun penjara berdasarkan putusan Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta pada Maret 2017, karena terbukti melakukan pencabulan anak.

Editor: Haswandi